BREAKING NEWSKRIMINAL

Polsekta Berastagi Amankan Pelaku Pungli ke Desa Daulu, Satu DPO, Ucap AKBP L Marpaung

×

Polsekta Berastagi Amankan Pelaku Pungli ke Desa Daulu, Satu DPO, Ucap AKBP L Marpaung

Sebarkan artikel ini

MAWARTANEWS.com, KARO – Polres Tanah Karo gerak cepat setelah menerima adanya laporan video viral di media sosial, terkait pungutan liar (pungli) dengan ancaman kekerasan di jalan menuju Obyek Wisata Pemandian Air Panas Desa Doulu Kecamatan Berastagi Kabupaten Karo, Sumatera Utara Polisi gerak cepat melakukan penindakan ke lokasi.

Atas dasar Laporan Polisi Nomor : LP / 666/VIII/2022/SU/RES T. KARO/SEKTA BERASTAGI, tanggal 06/08/ 2022, yang dilaporkan langsung oleh korban Simon Jaki Situmorang (26) warga Jalan Toba Nauli Kecamatan Percut Seituan, Kota Medan, Polres Tanah Karo dalam hal ini Polsekta Berastagi yang dipimpin langsung oleh Kapolsekta AKBP Lindung Marpaung SH berhasil mengamankan tiga orang pelaku pungli dengan ancaman kekerasan dan penganiayaan terhadap korban.

Dari petunjuk berupa video viral yang diterima, petugas mengantongi 4 orang identitas pelaku dan berhasil mengamankan tiga orang laki laki dewasa dengan inisial MST (31), TB (50) dan JP (28) yang mana ketiganya adalah warga Desa Doulu. Sedangkan satu orang pelaku yakni SBS (50) yang juga warga Doulu, masih dalam pencarian sampai dengan saat ini.

BACA JUGA:  Wisuda S2, Kapolsek Medan Tuntungan Raih Gelar Magister Ilmu Hukum

Dijelaskan Kapores Tanah Karo AKBP Ronny Nicolas Sidabutar SH SIK MH, melalui Kapolsekta Berastagi AKBP Lindung Marpaung kepada wartawan pada hari Minggu 07/08/2022 megatakan, pada malam tadi, pihaknya telah berhasil mengamankan 3 orang pelaku dugaan tindak pidana pemerasan dengan ancaman kekerasan dan penganiayaan di Desa Doulu.

“Korban merupakan wisatawan yang sedang melintas menunju obyek wisata pemandian Air Panas, dan dihentikan oleh para pelaku, untuk membayar sejumlah uang (pungli) untuk memasuki kawasan obyek wisata tersebut,” jelas Kapolsek

Lanjut lagi, korban yang menolak untuk membayar, kemudian mendapatkan perlakuan ancaman kekerasan dan penganiayaan serta pengerusakan barang handphone milik korban yang dilakukan oleh para pelaku tersebut.

BACA JUGA:  Persadan Surbakti Mergana Gelar Unras Terkait Tanah Ulayat Ke DPRD dan Polres Tanah Karo

Dari hasil pemeriksaan terhadap para pelaku, ketiga pelaku mengakui perbuatannya, yang telah melakukan penganiayaan dan pengrusakan terhadap handphone milik korban.

“Para pelaku mengakui tanpa izin melakukan pungutan liar dan memaksa pengunjung lainnya untuk memberikan sejumlah uang agar dapat masuk ke objek wisata pemandian air panas,” tambah Kapolsek.

Saat ini ketiga pelaku telah diamankan di Mapolsekta Berastagi dan 1 pelaku masih dalam penyelidikan (DPO), berikut dengan barang bukti yang juga turut diamankan berupa 1 (satu) buah bongkahan pecahan batu semen, 1 (satu) buah jaket warna cokelat, terdapat tulisan V&C pada bagian dada sebelah kiri, 1 (satu) buah jaket warna hitam terdapat tulisan World Champion USA pada bagian dada sebelah kiri dan 1 (satu) buah topi kupluk warna hitam, untuk dilakukan proses penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *