BREAKING NEWS

Wabup Asahan Ikuti Forum Koodinasi Percepatan Stunting Provsu

×

Wabup Asahan Ikuti Forum Koodinasi Percepatan Stunting Provsu

Sebarkan artikel ini

MAWARTANEWS.com, ASAHAN – Wakil Bupati Asahan Taufik Zainal Abidin Siregar mengikuti kegiatan Forum Koordinasi Percepatan Penurunan Stunting dan Rembuk Stunting Provinsi Sumatera (Provsu) di Aula Santika Premiere Hotel Medan, Senin (29/05/2023).

Forum Koordinasi Percepatan Penurunan Stunting dan Rembuk Stunting Provsu ini dibuka langsung oleh Wakil Gubernur Sumatera Utara (Wagubsu) Musa Rajekshah yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Provsu ditandai dengan pemukulan gong.

Wakil Gubernur Sumatera Utara (Wagubsu) Musa Rajekshah mengatakan Penurunan angka stunting di Provsu Tahun 2023 diharapkan dapat mencapai 18 %. Untuk mencapai target tersebut, diharapkan seluruh Ketua TPPS Kabupaten/Kota se-Sumatera Utara dapat bekerjasama dengan stakeholder di wilayahnya masing-masing.

“Dengan kerjasama yang baik antara stakeholder, maka penurunan angka stunting di Sumatera Utara dapat kita maksimalkan penurunannya”, ucap Musa Rajekshah.

BACA JUGA:  Kanwil I KPPU Ikut Meninjau Pembangunan Jalan Alternatif Medan–Berastagi via Kutalimbaru

Selanjutnya ia mengatakan, Pemerintah saat ini menjadikan penurunan stunting sebagai salau satu target utama.

“Untuk itu, kepada TPPS Kabupaten/Kota se-Sumatera Utara agar dapat melakukan edukasi dan sosialisasi kepada masyarakatnya mulai dari tingkat Kecamatan sampai Desa/Kelurahan, tentang bahaya stunting serta bagaimana cara mencegahnya,” ungkap.

Sedangkan Wakil Bupati Asahan Taufik Zainal Abidin yang juga Ketua TPPS Kabupaten Asahan mengatakan, tujuan dilaksanakannya pertemuan ini guna meningkatkan sinergitas dan kolaborasi para pemangku kepentingan di Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota serta para mitra dalam Percepatan Penurunan Stunting di Sumatera Utara.

“Untuk Pemerintah Kabupaten Asahan dan TPPS akan berusaha semaksimal mungkin untuk menurunkan stunting bersama dengan seluruh stakeholder yang ada,” ucap Taufik.

Lebih lanjut ia berharap agar seluruh stakeholder terkait dapat saling bahu membahu dan berupaya terus untuk menurunkan angka stunting di Kabupaten Asahan sesuai dengan target yang telah ditentukan.

BACA JUGA:  Pemko Medan Optimalkan Penggunaan KKPD

Lanjutnya ia mengatakan, angka Stunting di Kabupaten Asahan pada tahun 2022 mengalami penurunan. Penurunan angka stunting ini berdasarkan Hasil Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, dimana pada tahun 2021 angka stunting di Kabupaten Asahan sebesar 18,9 % dan pada tahun 2022 menjadi 15,3 %.

“Penurunan angka stunting ini merupakan hasil dari kerjasama semua pihak, baik Pemerintah maupun masyarakat Kabupaten Asahan”, jelasnya.

Kemudian ia berharap, angka stunting di Kabupaten Asahan dapat terus menurun, sehingga visi dan misi Pemerintah Kabupaten Asahan dapat terwujud “Mewujudkan Asahan Sejahtera yang Religius dan Berkarakter”.

“Mari jaga anak kita dari bahaya stunting, yang berpotensi memperlambat perkembangan otak serta berbagai efek berbahaya lainnya”, tandasnya